Pengantin 22 hari saksi suami dilanggar depan mata, melambung 2 kali sebelum maut... Seminggu kemudian UPT naik ‘double line’

SOAL jodoh, rezeki, ajal dan maut semuanya ditentukan oleh Yang Maha Kuasa.

Jika sudah ditakdirkan jodoh bersama pasangan hanya seketika cuma, sebagai hamba-Nya, kita perlu menerima takdir yang sudah tertulis dengan reda.

Begitulah juga dengan kisah wanita muda ini yang kehilangan suami tercinta dalam satu kemalangan jalan raya, November tahun lalu.

Lebih menyedihkan, wanita ini hanya sempat mengecap kebahagiaan bergelar seorang isteri selama 22 hari selepas mereka diijabkabulkan pada 18 Oktober 2021.

Tidak keberatan berkongsi cerita, wanita yang hanya mahu dikenali sebagai Ain berkata, pada pagi hari kejadian iaitu 10 November tahun lalu, dia bersama suaminya, Syarurazi Kaharudin dalam perjalanan dari Sungai Rambai ke restoran mereka yang terletak di Bukit Katil, Melaka.

"Dalam perjalanan, kami terserempak dengan kenderaan yang kemalangan di seberang jalan. Arwah suami berhenti di tepi jalan kerana berniat nak membantu.

"Dia pun keluar dan melintas jalan untuk menolong. Dia sempat pesan saya duduk saja dalam kereta sebab saya kurang sihat. Apabila dah selesai membantu, dia sempat lambai dari seberang dan saya membalas lambaiannya.

"Entah macam mana, ketika dia sedang melintas, datang sebuah kereta yang dipandu seorang wanita agak laju dan tak sempat mengelak, lalu melanggar suami.

"Depan mata saya, dia melambung dua kali sebelum terjatuh dekat bawah bukit tepi jalan, manakala kereta yang melanggarnya terbalik," cerita wanita berusia 20 tahun ini.


Suami Ain meninggal dunia di tempat kejadian selepas dirempuh sebuah kereta selepas menolong mangsa kemalangan yang lain.

Terkejut dengan apa yang disaksikan depan mata sendiri, Ain berkata dia bergegas keluar daripada keretanya untuk mendapatkan suami.

"Masa itu saya sempat lagi ketuk cermin dan pintu kereta wanita tersebut kerana nak tolong dia keluar, walaupun suami sedang terbaring.

"Kemudian saya mendapatkan suami yang ketika itu masih sedarkan diri. Suami tak boleh bercakap sebab darah mengalir tak berhenti-henti dari mulut dan telinganya. Namun tangannya menggenggam erat tangan saya.


Kenangan manis saat bergelar raja sehari.

"Selama menunggu ambulans tiba, saya sebak dan beri kata-kata semangat kepadanya. Saya sendiri ketika itu tak putus berdoa moga dia dipanjangkan umur," ceritanya.

Namun selepas kira-kira 20 minit bertarung nyawa, suami Ain menghembuskan nafas terakhir di pangkuannya sebelum sempat dibawa ke hospital.

Tambah Ain, suaminya mengalami kecederaan dalaman yang serius selain turut cedera pada bahagian kepala.

Sukar menerima hakikat kehilangan seorang suami dalam tempoh kurang sebulan selepas diijabkabulkan, namun Ain tidak menyangka pemergian tersebut digantikan dengan kehadiran zuriat di dalam rahimnya.


"Semasa kemalangan lagi saya dah rasa kurang sihat dan ada rasa sakit perut. Seminggu selepas arwah meninggal, saya tergerak nak buat ujian kehamilan.

"Sungguh tak disangka mata saya terlihat dua garisan pada kit ujian kehamilan (UPT). Tak henti-henti saya mengucap syukur kepada Allah. Dia ambil suami saya, kemudian digantikan dengan zuriat kami," ujarnya lagi.

Mengakui tidak mudah mengharungi proses kehamilan seorang diri ditambah pula bergelar ibu pada usia yang sangat muda, Ain berkata dia sering kali menjadikan bayi yang dikandungnya sebagai penguat semangat.


Ain selamat melahirkan zuriat sulungnya pada 18 Jun lalu.

"Bayi inilah yang menyebabkan saya kuat. Saya kena ada untuknya kerana sayalah ibu, sayalah bapa kepadanya," katanya.

Ain sudahpun selamat melahirkan seorang bayi lelaki pada 18 Jun lalu dan kini masih menjalani proses berpantang.

"Bila tengok baby, wajahnya saling tak tumpah seperti arwah ayahnya. Dapatlah saya ubati kerinduan kepada arwah," katanya lagi.


Restoran Kari Kambing 41 hari yang diusahakan oleh Ain dan arwah suaminya.

Tidak menyangka video yang dimuat naik di aplikasi TikTok meraih sehingga melebihi 2.5 juta jumlah tontonan, Ain berkata dia hanya mahu meluahkan rasa rindu kepada arwah suami.

"Memang tak sangka viral. Alhamdulillah, ramai yang mendoakan. Ada juga yang pernah alami situasi macam saya, suami meninggal masa mengandung. Daripada komen mereka juga saya ambil kata-kata semangat.

"Bagi yang lalui situasi sama, kita harus kuat. Ingatlah, Allah rancang sesuatu sebab Allah nak ganti dengan perkara yang lebih baik," ujarnya lagi.

Sumber : mstar